Posted in Uncategorized

Logos: Mimpi dan Idealisme

“Sekarang kerja dimana?”

“Pekerjaannya sekarang apa?”

“Lagi sibuk apa?”

Pertanyaan-pertanyaan diatas dan pertanyaan lain yang setipe dengan pertanyaan diatas sesungguhnya adalah pertanyaan yang bikin aku bingung jawabnya.

Karena memang kerjaku gak di kantor, jadi agak susah di deskripsikan 😛

Tapi meskipun kerjaan aku susah di deskripsikan, bukan berarti aku punya banyak waktu luang (sombong :P) aku sibuk dan berusaha menyibukkan diri hahaha 😛

Senin-Minggu aku kerja terus. Baik fisik maupun mentalnya 😛 maksudnya, ketika tubuhnya gak gerak kemana-manapun, otakku tetep bekerja keras untuk mikirin banyak hal 😛

Jadi gini, teman-teman, mungkin kalau ada yang belum tahu hehehe 😛

Sekarang status pekerjaanku adalah wiraswata. Mencoba merintis usaha bimbingan belajar dan rumah baca di kampungku, di Purworejo, Jawa Tengah. Aku juga jadi pengajar les privat untuk anak SD kelas 3-5, di bawah bimbingan belajar itu. Nama usaha yang aku rintis itu, LOGOS.

Nama Logos diambil dari bahasa Yunani yang berarti ilmu pengetahuan, dengan harapan Logos bisa menyebarkan ilmu pengetahuan ke semua orang, baik untuk anak didik di bimbingan belajar, anak-anak yang aktif di rumah baca atau mungkin masyarakat Puworejo secara luas. Nah, karena Logos itu terdiri dari rumah baca dan bimbingan belajar, maka sering disebut sebagai rumah belajar 🙂

Eh sebetulnya, aku gak sendirian merintis usaha tadi. Usaha tadi idenya di dapat, digodog dan dikembangkan bersama dengan empat orang temenku lainnya. Sebetulnya aku malah gabungnya telat dengan keempat temanku tadi. Tetapi, aku yang kebetulan ditunjuk buat mimpin dalam periode waktu ini, karena keempat teman yang lain punya pekerjaan lain dan gak berdomisili di Purworejo.

LOGOS mulai beroperasi pada akhir bulan September 2013. Saat itu, dengan modal seadanya, kami berlima berusaha untuk mengumpulkan buku-buku dan menyewa sebuah rumah untuk dijadikan markas, sekretariat, serta rumah baca. Kami juga baru punya satu tentor, yaitu aku sendiri 😛 dan dua orang murid, yang merupakan saudara dari salah satu keempat temanku tadi :P. Namun, dengan seiring waktu, alhamdulillah usaha kami bisa berkembang. Sekarang tentor sudah bertambah menjadi 18 orang dan muridnya sudah ada 48 orang. Meskipun untuk rumah baca sendiri belum terlalu berkembang, karena kami sekarang lebih konsentrasi untuk mengurusi bimbingan belajarnya.

Nah, mungkin yang jadi pertanyaan temen-temen, “Ngapain susah-susah bikin usaha, kalo lo bisa kerja di kantor dengan gaji yang gede?”

Man, karena gue nyari kebahagiaan. Sesimpel itu.

Bisa ajaaaa, aku kerja di kantor perusahaan gitu di Jakarta, khususnya di bagian HRD atau SDM. Tapi…aku gak yakin hidupku akan sebahagia saat ini. Karena, akan menghadapi yang namanya: macet, adaptasi lingkungan baru (which is the thing that I hate so much :P), senior, atasan, peraturan dan cara kerja yang harus dipelajari dengan tepat dan cepat, bullying (kalo ada), rutinitas yang biasanya menuju ke arah kebosanan. Kenapa aku bisa berpendapat seperti itu? Karena aku pernah magang selama sebulan di HRD salah satu perusahan di Jakarta. Baru sebulan aja, rasanya hidupku gak bahagia sama sekali. Sumpek banget, dude -_- Kalau bukan karena pengen dapet nilai buat mata kuliah magang, amit-amit aku gak mau magang deh disana. Sekarang kalo dipikirin aja udah males bingiiit hahaha :p

Tapi memang, dari segi duit, gaji kerja di kantor pasti jauh lebih besar dari kerjaanku saat ini. Kerjaannya juga lebih stabil dan yang jelas, status lo jelas. Hahaha 😛 Gak kayak aku, yang kalo di tanya kerja apaan, jawabnya gelagapan. Karena bingung mau jawab apa 😛 mau bilang guru les, tapi aku juga punya bimbel sendiri. Mau sok bilang pengusaha bimbel, kok kayaknya gaya banget 😛

Yang jelas sih yaaa, aku bahagia dengan hidupku saat ini. Terutama di kerjaan ya. Karena bisa ketemu banyak anak-anak lucu dan unik, bisa nyebarin ilmu yang udah aku kumpulin selama bertahun-tahun, bisa mengorganisir sebuah usaha dan orang-orang di dalamnya, trus yang utama nih bisa mewujudkan mimpiku.

Percaya atau enggak, dari SMA aku udah bermimpi untuk jadi wiraswasta. Aku masih inget banget, ketika pelajaran Bahasa Indonesia pas materi menulis surat lamaran kerja. Aku pernah berpikir, “besok-besok nih ya, aku gak akan bikin surat lamaran kerja. Yang ada, aku baca surat lamaran dari orang yang mau nglamar kerjaan di aku.”

Dan eng ing eng….terkabul teman-teman hahaha 😛 aku belum pernah bikin surat lamaran kerja dan sekarang kerjaanku baca surat lamaran kerja dari tentor yang mau daftar serta mewawancarai mereka. Gayanya udah kayak bos gitu, padahal kadang yang daftar jadi tentor itu seumuran atau bahkan lebih tua dari aku 😛 Trus setiap minggu, juga terima laporan dari salah temenku yang sekarang berdomisili di Puworejo juga dan ngurusin adminitrasi bimbel. Dia akan cerita progress Logos selama seminggu dan aku cuma dengerin sambil manggut-manggut. Kadang-kadang nanya detail dan ngasih usulan di sana-sini. Kalo pas rapat, temen-teman juga selalu ngelihat ke arahku, seakan-akan aku ini decision maker hahaha 😛 Iyee, soalnya kan kalo ada surat-surat penting, aku yang tanda tangan 😛

Mimpiku yang lain adalah jadi guru. Ini pernah aku sebut salah satu essai Bahasa Indonesiaku jaman SMA (lagi) Dan eng ing eng…terwujud bukan? Sekarang aku jadi tentor buat anak-anak SD. Alhamdulillah, meskipun aku guru karbitan (karena sama sekali gak pernah belajar jadi guru atau punya pengalaman sebagai guru), murid-muridku selama ini betah-betah aja aku ajarin hahaha 😛 beberapa dari mereka juga suka pamer kalo nilainya sekarang jadi lebih bagus, Alhamdulillah 😀 meskipun aku percaya itu karena kemampuan mereka. Aku mah cuma faktor pendukung sebesar 5% 😛

Mimpiku yang lain adalah…membuat Indonesia yang lebih baik. Aku selalu percaya bahwa mengubah suatu negara itu gak hanya dari sektor perekonomian. Tapi juga dari sektor pendidikan. Bayangin aja, kalo semua rakyat di negara ini punya latar belakang pendidikan yang bagus, maju banget kan ya Indonesia 😀 tentunya dengan pendidikan agama dan moral yang berimbang ya, jadi gak ada lagi korupsi di sini 😛

Makanya, aku menyasar pembangunan Indonesia di bidang pendidikan. Pengennya sih bikin sekolah sendiri, dengan harapan bisa mencetak generasi baru yang lebih superb dengan metode belajar yang tepat sekaligus menyenangkan 😀 Tapi karena masih belum sanggup, bikin dulu bimbel deh. Setidaknya, dengan bimbel itu, aku bisa ngasih metode belajar yang menyenangkan, ngasih semangat murid-muridnya untuk terus belajar, gak males untuk sekolah, dan berusaha keras untuk mencapai cita-citanya.

Nah, karena membuat Indonesia menjadi lebih baik itu kok kayaknya cakupannya terlalu luas, mulai dulu dari Purworejo 🙂 Ini namanya:

“Think globally, act locally”

Purworejo itu sebenernya kota yang luar biasa loh. Punya potensi SDA dan SDM yang hebat. Tapi sayangnya, gak banyak yang mau ngembangin dan mungkin gak banyak yang peduli serta mau turun tangan. Mungkin, karena orang-orang pinternya pada merantau semua dan pulang ke Purworejo ketika udah pensiun dan berusia tak muda lagi, jadi ya kotanya gini-gini aja. Pembangunan kotanya hampir gak ada, sektor pariwisata gak berkembang, pemasukan daerah juga gak tau darimana -_- Taruhan deh, temen-temen juga paling gak ngeh Purworejo itu di sebelah mana. Tapi kalo aku bilang, Purworejo itu tetanggaan sama Jogja, Magelang, Kebumen, dan Wonosobo, pasti teman-teman lebih paham sama kota-kota tetangganya itu haha 😛 Gapapa, dalam beberapa tahun kedepan insya Allah, Purworejo akan menjadi kota yang lebih baik dan berkembang J Positive thinking 😛

Hal lain yang bikin seneng juga, aku bantuin negara buat mengurangi angka pengangguran loooh hahaha 😛 Tiap bulan bisa ngasih fee ke tentor-tentor itu rasanyaaa ya ampuuunn menyenangkan sekaliiii 😀 Aku juga bisa bantuin temen-temenku sendiri yang belum dapat kerjaan buat dapetin uang dengan cara yang halal, menyenangkan dan insya Allah baik J Ketika bisa kumpul dengan semua tentor dan denger kalo mereka senang bisa kerja di Logos, itu juga rasanya bahagia, puas, dan ugh….gitu deh, gak bisa diungkapkan dengan kata-kata 😀

Terus kalo ngomongin masalah duit yang dihasilkan dari kerjaanku? Alhamdulillah sih selama ini masih cukup kok buat hidup sehari-hari. Iya siiih, aku kan masih numpang sama ortu. Tapi seenggaknya tiap bulan bisa ngasih ke bapak ibu walo cuma sedikit, trus kalo butuh apa-apa juga gak usah minta lagi sama beliau berdua. Lagipula, kadang Allah itu ngasih rejeki dengan cara yang tidak terduga. Kayak dulu misalnya, pas akhir bulan pernah mau keabisan uang, trus tiba-tiba mas sepupu ngasih duit yang nominalnya lumayan hahaha atau ada orang tua murid yang ngasih bayaran les-nya dilebihin buat akuuu Alhamdulillah 😀 Gapapa, ini kan baru permulaan. Semua itu butuh proses. Ntar semakin berkembangnya usaha, insya Allah uangnya makin banyak dan bisa ngasih banyak juga ke ortu amin 😀

Nah, bagian yang gak enaknya nih ya…

Aku jadi sering galau hahaha 😛

Karena jadi pemimpin itu beraaat 😦

Iya, emang ada banyak temen yang bantuin buat ngelola usaha ini. Tapi tetep aja, bebannya itu loooh. Rasanya kayak bawa batu kemana-kemana. Tapi insya Allah, aku akan berusaha sekuat tenaga buat jadi pemimpin yang baik 🙂 Fighting~!

Trus ngadepin orang-orang yang suka mencibir dan merendahkan jalan yang aku pilih 😦

Mereka selalu bilang, kok gak nyoba buat kerja di kantor dulu? Emang usaha ini bisa berhasil? Kan duitnya cuma sedikit? Usaha bimbel mah udah pasaran! Kamu gak sayang sama titel sarjanamu?

Dude…..gak usah ribet ngurusin hidup gue. Mending lo benerin idup lo 😛

Rasanya pengen teriak gitu. Tapi gak bisa. Karena biasanya yang ngomong gitu orangnya lebih tua dari aku. Ntar di sangka gak sopan sama orang tua. Padahal orang tua-nya juga gak sopan sama orang muda 😛

Kok gak nyoba buat kerja di kantor dulu?

Enggak, keburu tua, keburu mati. Entar mimpiku terlanjur kekubur, kan sayang. Apa? Nyari pengalaman dulu? Aku gak melihat adanya relasi antara pengalaman kerja di kantor sama pengalaman buka usaha sendiri. Lagipula, daripada aku wasting time buat kerja di tempat yang gak aku suka, kan mending waktunya aku habisin buat ngelakuin hal yang aku suka. Biar gak nyesel, kan hidup cuma sekali, satu kali~

Emang usaha ini bisa berhasil?

Positive thinking, will you? Jangan pesimis, ntar hidup lo amis.

Kan duitnya cuma sedikit?

Mata duitan amat, dude. Duit gak bisa beli kebahagiaan di hidup lo. Ah, percuma dijelasin ding. Tujuan hidup kita beda. Tujuan hidupku sih buat mencari kebahagiaan. Duit itu cuma salah satu cara untuk menggapainya. Tapi pada akhirnya, kita sendiri yang menciptakan kebahagiaan. Bukan duitnya.

Usaha bimbel mah udah pasaran!

Usaha warung makan juga udah banyak, tapi masih banyak aja kan yang bikin warung makan? Yang penting itu, kita jeli dalam bikin spesifikasi usaha dan cari target pemasarannya. Jangan pesimis, nanti akhir hidupmu cuma mengemis. Ngemis kebahagiaan sama orang lain 😛

Kamu gak sayang sama title sarjanamu?

Biasa aja sih. Titel sarjana itu kan cuma tanda kalo kita udah kelar belajar di perguruan tinggi. Proses belajarnya mah masih terus berlanjut sampai kita mati entah kapan itu. Justru, dengan titel sarjana ini, aku berusaha menyemangati orang lain. Nih, aku sarjana, aku gak takut buka usaha sendiri, berdikari (berdiri di kaki sendiri, iya gak ngesot :P), dan bermanfaat untuk orang banyak. Toh kita kan belajar di perguruan tinggi bukan untuk cari kerjaan dengan titel sarjana yang akan kita raih. Tapi belajar untuk cari ilmu pengetahuan dan mengembangkan pola pikir kan ? Eh? Apa aku doang yang mikir kayak gitu -_-

Anyway, gelar sarjana ini mau aku manfaatin dengan seluas-luasnya. Gak cuma buat cari kerjaan 🙂 Termasuk buat ngedidik anak kelak 😛 ih, kan sayang. Udah pinter gitu kuliah kuliah, tapi anaknya gak pernah di ajarin gegara sibuk sama kerjaan di kantor 😛 kasian anaknya 😦

Ya gitu deh, aku ini emang idealisme-nya terlalu tinggi dan susah dipatahkan. Selalu banyak pernyataan yang bisa aku lontarkan dari setiap pertanyaan pedes dan menusuk hati yang disampaikan orang lain. Memang hidup ini perlu liat realitas, tapi kalo cuma liat yang real-real aja, kapan bisa maju? Kita cuma melihat kenyataan dan ngikutin apa yang diharapkan sama masyarakat. Aku sih gak mau jadi kayak gitu. Ini hidup kan hidup kita, terserah kita mau ngebawa kemana. Kenapa harus ngikutin orang lain? Aku sih maunya orang-orang yang ngikutin aku (gaya abis :P)

Trus yang bikin males ya teman-teman, terkadang orang-orang yang di awal-awal mencibir, merendahkan dan bikin sakit hati itu, ketika ngeliat kita udah sukses di kemudian hari, pasti! bakalan ngedekeketin kita, muji-muji dan kadang malah memanfaatkan kita. Pengen di tendang banget kan? -_-

Man, if you’re absent during my struggle, don’t expect to be present during my success!

hosh hosh…*ceritanya emosi 😛

Jadi teman-teman…. Inti dari tulisan ini adalah….aku pengen nge-share sumber kegalauan-ku selama ini 😛 dan juga ajakan nih buat kalian.

Ajakan buat…

Yuk ah mari bersemangat buat ngejar mimpi, idealisme, dan kebahagiaan dalam hidup kalian. Memang jalannya bakalan terjal dan sering bikin sakit, tapi di ujung jalan itu ada sesuatu yang menyenangkan sedang menunggu kita loh 🙂

Semangat!!!

Buat diriku sendiri juga, semangat Dit :*

 

11:11 pm

29 Mei 2014

Advertisements

Author:

Gadis random yang kecanduan tidur dan tidak bisa jauh dari buku, musik, film, dan pertandingan olahraga. Menikmati pilihan hidup sebagai fangirl K-pop

8 thoughts on “Logos: Mimpi dan Idealisme

  1. mba dita super cool ! 🙂

    #pemuda banget deh.. salut sama semangatnya 🙂

    #inspiring ^^

    semoga pekerjaannya senantiasa berkah.. membawa kebahagiaan dunia-akhirat mba.. Semangat selalu ^_^9

    1. duh Na, aku tuh biasa ajaaaaa kamu yang lebih okeeee 😛
      ih iya ooong, aku kan masih pemuda yang muda 😛
      Amiiin, semoga bisa membawa manfaat buat aku sendiri dan juga semua orang yang membutuhkaan 😀
      makasih anaaaa :*

  2. Aaaaakkk!!! KEREEENN KEREEENN TUDEMAKS!!! TT_______________TT

    Aku terharuuu ditaaa ya ampuuunn, jeng satu ini kenapa kece badaii siihhhh KYAAAAAAAAAAAA *ngefangirl* wkwkwkwkwk. Aduuh aku pengen nangis bacanyaa..huhuhu. Keinget mimpi-mimpi yang sekarang dipending dulu buat mimpi yang lain..huahahaha. Iya..aku nganggur sekarang…nggak nganggur juga sih..cuma keseringan galau kalo ditanya kerja dimana. Dude, ane kerja untuk mendidik anak orang juge..walo cuma sore hari..wkwkwk.

    Ah ga apa-apa, ga ada mimpi yang bakal tercapai kalo tanpa pengorbanan. Salute!! Ijin reblog ya gan! 😀

    1. Apa sih kak, aku biasa aja kelleussss~
      kamu lebih keren dari aku 🙂 toh ini kan aku cuman ngeluarin apa yang ada di otak hahaha
      apapun mimpimu, yang penting cukup makan dan tidur 😛
      Anw, thanks banget ya kak udah baca dan ngomen hahahaha 😛
      malu tapi ih, ini blog jadi banyak yang baca tapi isinya kebanyakan fanfiction duh -_-

  3. Reblogged this on sudahtidurbelum and commented:

    sudah setahun lebih semenjak tulisan ini dibuat dan sudah dua tahun LOGOS berdiri. Insya Allah semangat ketika mendirikan LOGOS dan menulis postingan ini terus membara. Meski kadang hidup terasa berat, tapi ya itu namanya berjuang. Kalo berjuang itu gampang, Indonesia bisa merdeka dari sebelum dijajah Belanda kali. Gak nyambung? Ah biarin. Yang penting LOGOS selalu di hati dan alhamdulillah hidupku selalu asyik dalam perlindungan Allah SWT Amiiin :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s